Pengelola Website

Hans Mandala

Displaying items by tag: HEBOH

Peneliti dari Institut Teknologi Massachusetts mengklaim telah mengidentifikasi jenis sel tertentu yang diduga menjadi target dari virus corona SARS-CoV-2 (Covid-19). Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa virus Covid-19 menyerang sel paru-paru, saluran hidung, dan usus.

 

Para peneliti menggunakan data yang ada pada RNA yang ditemukan di berbagai jenis sel untuk mencari sel yang mengekspresikan dua protein yang membantu virus Covid-19 memasuki sel manusia.

 

Mereka menemukan himpunan bagian sel di paru-paru, saluran hidung, dan usus yang mengekspresikan RNA untuk kedua protein itu jauh lebih banyak daripada sel lain.

 

 

Melansir Science Daily, para peneliti berharap bahwa temuan mereka akan membantu membimbing para ilmuwan yang bekerja mengembangkan perawatan obat baru atau menguji obat yang sudah ada yang dapat digunakan kembali untuk mengobati Covid-19.

 

"Tujuan kami adalah untuk memberikan informasi kepada masyarakat dan untuk berbagi data secepat mungkin secara manusiawi, sehingga kami dapat membantu mempercepat upaya yang sedang berlangsung dalam komunitas ilmiah dan medis," kata Alex K. Shalek, anggota inti Institut MIT untuk Teknik Medis dan Ilmu Pengetahuan (IMES).

 

Para peneliti menyampaikan menemukan bahwa protein 'lonjakan' virus berkaitan dengan reseptor pada sel manusia yang dikenal sebagai enzim pengubah angiotensin 2 (ACE2).

 

Protein manusia lain, enzim yang disebut TMPRSS2 membantu mengaktifkan protein lonjakan virus corona untuk memungkinkan masuknya sel.  Pengikatan dan aktivasi gabungan memungkinkan virus masuk ke sel inang.

 

"Segera setelah menyadari bahwa peran protein-protein ini telah dikonfirmasi secara biokimia, kami mulai mencari untuk melihat di mana gen-gen itu ada dalam kumpulan data yang ada. Kami benar-benar dalam posisi yang baik untuk mulai menyelidiki sel mana yang mungkin menjadi target virus ini," kata Jose Ordovas-Montanes, peneliti Laboratorium Rumah Sakit Anak Boston.

 

Laboratorium tempat Shalek meneliti dan banyak laboratorium lain di seluruh dunia telah melakukan penelitian berskala besar terhadap puluhan ribu sel manusia, primata, dan sel tikus, di mana mereka menggunakan teknologi sekuensing RNA sel tunggal untuk menentukan gen mana yang dihidupkan dalam suatu  jenis sel yang diberikan. 

 

Sejak tahun lalu, Nyquist telah membangun basis data dengan mitra di Broad Institute untuk menyimpan koleksi besar kumpulan data ini di satu tempat, memungkinkan para peneliti untuk mempelajari peran potensial sel-sel tertentu dalam berbagai penyakit menular.

 

Kumpulan data yang digunakan tim MIT untuk penelitian ini mencakup ratusan jenis sel dari paru-paru, saluran hidung, dan usus. Para peneliti memilih organ-organ itu untuk studi Covid-19 karena bukti sebelumnya mengindikasikan bahwa virus dapat menginfeksi masing-masing organ itu.

 

Lihat juga:Peneliti China Beberkan 30 Mutasi Baru Virus Corona

Mereka kemudian membandingkan hasilnya dengan jenis sel dari organ yang tidak terpengaruh virus.

 

"Karena memiliki gudang informasi yang luar biasa, kami dapat mulai melihat apa yang mungkin menjadi sel target untuk infeksi. Meskipun kumpulan data ini tidak dirancang khusus untuk mempelajari Covid-19, semoga ini memberi kita lompatan awal dalam mengidentifikasi beberapa hal yang mungkin relevan di sana," kata Shalek. 

 

Dalam saluran hidung, para peneliti menemukan bahwa sel sekretori yang menghasilkan lendir mengekspresikan RNA untuk kedua protein yang digunakan Covid-19 untuk menginfeksi sel. Di paru-paru, mereka menemukan RNA untuk protein ini terutama dalam sel yang disebut pneumosit tipe II.

 

Sel-sel ini melapisi alveoli (kantung udara) paru-paru dan bertanggung jawab untuk menjaga mereka tetap terbuka.

 

Di usus, mereka menemukan bahwa sel-sel yang disebut absorptive enterocytes  yang bertanggung jawab untuk penyerapan beberapa nutrisi mengekspresikan RNA untuk dua protein ini lebih dari jenis sel usus lainnya.

 

"Ini mungkin bukan cerita lengkapnya, tetapi jelas menggambarkan gambaran yang jauh lebih tepat. Sekarang kita dapat mengatakan dengan tingkat keyakinan tertentu bahwa reseptor ini diekspresikan pada sel-sel spesifik ini dalam jaringan ini," ujar Ordovas-Montanes.

 

Di sisi lain, para peneliti juga melihat fenomena mengejutkan, yakni ekspresi gen ACE2 tampaknya berkorelasi dengan aktivasi gen yang diketahui dihidupkan oleh interferon, protein yang diproduksi tubuh sebagai respons terhadap infeksi virus. 

 

Untuk mengeksplorasi itu lebih lanjut, para peneliti melakukan percobaan baru di mana mereka memperlakukan sel-sel yang melapisi saluran napas dengan interferon dan menemukan bahwa perawatan tersebut memang menghidupkan gen ACE2.

 

Interferon membantu melawan infeksi dengan mengganggu replikasi virus dan membantu mengaktifkan sel-sel kekebalan tubuh. Inferon juga menyalakan seperangkat gen khusus yang membantu sel melawan infeksi.

 

Studi sebelumnya telah menyarankan bahwa ACE2 berperan dalam membantu sel-sel paru untuk mentolerir kerusakan, tetapi ini adalah pertama kalinya ACE2 dihubungkan dengan respon interferon.

 

Temuan ini menunjukkan bahwa Covid-19 mungkin telah berevolusi untuk mengambil keuntungan dari pertahanan alami sel inang, membajak beberapa protein untuk digunakan sendiri.

 

"Ini bukan satu-satunya contoh dari itu. Ada contoh lain dari coronavirus dan virus lain yang benar-benar menargetkan gen yang distimulasi interferon sebagai cara untuk masuk ke dalam sel. Dalam beberapa hal, ini adalah respons host yang paling dapat diandalkan," kata Ordovas-Montanes. 

 

Karena memiliki begitu banyak efek menguntungkan terhadap infeksi virus, para peneliti menjelaskan inferon kadang digunakan untuk mengobati infeksi seperti hepatitis B dan hepatitis C. Temuan tim MIT menunjukkan bahwa peran potensial interferon dalam memerangi Covid-19 mungkin kompleks. 

 

Di satu sisi, itu dapat merangsang gen yang melawan infeksi atau membantu sel bertahan dari kerusakan, tetapi di sisi lain dapat memberikan target tambahan yang membantu virus menginfeksi lebih banyak sel.

 

"Sulit untuk membuat kesimpulan luas tentang peran interferon terhadap virus ini. Satu-satunya cara kita akan mulai memahami itu adalah melalui uji klinis yang terkontrol dengan hati-hati," kata Shalek. 

 

"Apa yang kami coba lakukan adalah menaruh informasi di sana, karena ada begitu banyak tanggapan klinis yang cepat dibuat orang. Kami berusaha membuat mereka sadar akan hal-hal yang mungkin relevan," ujarnya.

 

Lihat juga:Ahli Epidemiologi Desak Buka Data Angka Penularan Corona RI

Melansir New York Post, para ilmuwan mengetahui bahwa protein 'lonjakan' virus berkaitan dengan reseptor tertentu pada sel manusia yang disebut angiotensin-converting enzyme 2 atau ACE2. Protein lain, enzim yang disebut TMPRSS2 membantu mengaktifkan protein lonjakan Covid-19 yang memungkinkannya masuk ke dalam sel.

 

Pengikatan dan aktivasi gabungan memungkinkan virus untuk masuk ke sel host. Para ilmuwan kemudian hanya perlu menemukan sel-sel spesifik yang mengekspresikan protein ini yang membuatnya lebih rentan terhadap infeksi.

 

"Sekarang kita dapat mengatakan dengan tingkat keyakinan tertentu bahwa reseptor ini diekspresikan pada sel-sel spesifik ini dalam jaringan ini."

 

Para peneliti berharap temuan mereka akan membantu para ilmuwan yang bekerja pada pengembangan perawatan atau bagi mereka yang menguji obat yang ada yang dapat digunakan kembali untuk Covid-19.

Copy by
https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20200423162350-199-496640/ilmuwan-ungkap-sel-di-dalam-tubuh-yang-diserang-virus-corona

Virus corona baru yang menyebarkan pandemi Covid-19 di seluruh dunia menjadi perhatian kita semua. Sejak pertama kali dikabarkan pada 31 Desember 2019 hingga hari ini, Minggu (5/4/2020), virus ini telah menginfeksi lebih dari 1.200.000 orang di 206 negara dan dua kapal pesiar Internasional.

 

Sementara jika dibandingkan SARS yang disebabkan oleh virus SARS-associated coronavirus (SARS-CoV), WHO merilis pada 2003 bahwa wabah ini "hanya menginfeksi" sekitar 8.098 orang di 26 negara. Sangat jauh berbeda dibanding virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan pandemi Covid-19 saat ini.

 

Lantas, kenapa virus corona yang baru ditemukan ini dapat menginfeksi lebih banyak manusia atau kenapa virus ini dengan cepat menyebar?

 

Menurut hasil penelitian studi terbaru, protein yang terkandung dalam virus corona SARS-CoV-2 memiliki "daerah khusus" atau ridge yang lebih padat. Hal ini membuatnya lebih mudah menempel pada sel manusia dibanding virus corona jenis lainnya. Saat virus mudah menempel ke sel manusia, ini memungkinkan virus corona SARS-CoV-2 memiliki kemampuan menginfeksi dengan lebih baik dan mampu menyebar lebih cepat.

 

Dikabarkan Live Science, Sabtu (4/4/2020), virus corona baru SARS-CoV-2 menempel pada sel manusia melalui apa yang disebut spike protein. Ketike spike protein menempel atau terikat pada reseptor sel manusia - protein pada permukaan sel yang berfungsi sebagai pintu masuk sel -membran virus akan bergabung dengan sel manusia. Hal ini memungkinkan genom virus untuk masuk ke dalam sel manusia.

 

Semua jenis virus corona, termasuk yang menyebabkan penyakit SARS dan MERS, menempel pada sel manusia melalui spike protein. Namun, setiap jenis virus corona memiliki struktur spike protein yang berbeda. Pada bulan Februari lalu, sekelompok peneliti dari Universitas Texas di Austin dan National Institutes of Health memetakan struktur molekul speke protein pada virus corona baru SARS-CoV-2.

 

Dan terbaru, sekelompok peneliti lain dari University of Minnesota mengeksplorasi lebih lanjut spike protein virus corona baru dan keterikatannya dengan reseptor sel manusia menggunakan sinar-X. Tujuan mereka adalah untuk memahami mengapa spike protein virus corona baru sangat ahli dalam menginfeksi sel manusia dibanding dengan virus corona lain, terutama virus SARS-CoV.

 

Baik SARS-CoV (penyebab wabah SARS pada 2003) dan SARS-CoV-2 (virus corona penyebab pandemi Covid-19 saat ini), mengikat reseptor manusia yang sama, yang dikenal sebagai ACE2. Menurut penelitian terbaru yang dilakukan tim dari Universitas Minnesota menemukan bahwa mutasi genetik membuat spike protein pada SARS-CoV-2 mengembangkan ridge atau "daerah khusus" molekuler yang lebih rapat dibanding SARS-CoV.

 

Struktur yang lebih padat dan adanya beberapa perbedaan kecil memungkinkan SARS-CoV-2 menempel lebih kuat pada reseptor ACE2 manusia. Hal ini pada akhirnya membuat virus ini dapat menginfeksi manusia dengan lebih baik dan mampu menyebar lebih cepat dibanding virus corona yang menyebabkan SARS.

 

"Secara umum, dengan mempelajari struktur dari protein paling penting dalam virus, kita dapat merancang obat dan memblokir aktivitas mereka, seperti mengacaukan radar mereka," ucap Fang Li, seorang profesor di Departemen Ilmu Hewan dan Biomedis di University of Minnesota dalam sebuah pernyataan.

 

Dengan mempelajari secara spesifik virus ini dan bagaimana ia melekat pada sel manusia, para peneliti juga memperoleh beberapa wawasan tentang bagaimana virus itu dapat melompat dari hewan ke manusia.

 

Mereka menemukan bahwa virus corona pada kelelawar juga berikatan dengan reseptor ACE2, tetapi buruk. Beberapa mutasi bisa meningkatkan kemampuan virus kelelawar untuk menempel pada reseptor manusia, memungkinkan lompatan ke manusia, menurut pernyataan itu. Para peneliti juga menganalisis struktur spike protein pada trenggiling, yang bisa menjadi inang antara kelelawar dan manusia, menurut laporan Live Science sebelumnya.

 

Mereka menemukan bahwa salah satu virus corona pada trenggiling berpotensi mengikat reseptor manusia. Ini mendukung gagasan bahwa trenggiling adalah inang perantara virus. "Tetapi hipotesis itu perlu diverifikasi secara eksperimental," tulis ahli dalam penelitian tersebut.

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ini Alasan Virus Corona Covid-19 Lebih Cepat Menginfeksi Manusia"

Copy link

https://kesehatan.kontan.co.id/news/ini-penjelasan-mengapa-virus-corona-lebih-cepat-menginfeksi-manusia?page=all